Friday, January 8, 2010

Cerita panjang sape sanggup baca sile-sile :D

Tadi aku bukak email.. mak ai banyaknyeee dalam inbox itu baru sehari tak mengadap pc.. semalam aku ke luar daerah melawat kawasan jajahan..hehe maka tak sempat lah untuk menghapdet cerita baru dalam blog ku ini.. pastu tadi terjumpa dengan yang ini.. cerita cinta yang panjang berjela... gigih baca tau uols!!.. pastu rasa cam nak kongsi ngan uols plak.. apa kata uols amek cket masa layan cerita nih.. sambil2 blog walking tu.. hee

sumber: email dpd keon..thanxs ya!

Kekasih...hanya kau yang mampu

Aku mendegus geram bila terserempak wajah lelaki yang amat aku kenali dihadapan food court tempat biasa aku lunch ni. Terbantut selera aku sebaik tengok muka dia. Aku tak tahu ape agaknya masalah mental yang dia alami sehingga terus-terusan menganggu hidup aku. Semuanya gara-gara aku terlanggar kereta dia masa nak keluar parking tempoh hari. Dan sungguh la pulak baik hati tak minta sesen pun ganti rugi dari aku. Nampak sangat yang dia sengaja nak aku langgar kereta dia. Dan kebetulan yang tak betulnya tiba-tiba syarikat dia selang beberapa blok je dari syariakt aku. Adakah itu tektik-tektik untuk mengorat aku? Hish Muka macam tengkorak hidup. Loya aku tengok. Dia sengaja menghadang jalan aku untuk membayar harga makanan. Melampau sungguh ni.


"Asal awak suka cari gaduh dengan saya ni hah? Dah puas hidup ke?", marahku padanya. Tapi memang dasar tak makan dek saman betul mamat ni. Lagi tersengih kambing ada la.

"Marah la.. saya suka orang marah kat saya. Terutamanya orang macam awak", jawabnya makin menaikkan suhu kemarahan aku. Tolong la..kenapa aku bole jumpa orang gila macam ni. Arghh!

"Kot yer pun nk jadik sewel..boleh tak jangan jebakkan saya sekali?" kataku geram. Nak aje aku hempuk kepala dia dengan handbag yang aku pegang ni.

"Kenapa awak suka marah-marah ni? Tak penat ke? Bukan ke berlemah-lembut tu lebih elok. Muka pun tak cepat kedut. Bahasa mencerminkan bangsa..", jawabnya dengan muka bersahaja. Langsung takde riak nak berambus dari depan mata aku.

"Woi sekedut- kedut muka aku ni pun ada orang nak. Daripada kau tu.. muka macam sayur layu kat pasar malam", bentakku geram. Suka-suka jer nak bagi ceramah kat aku. Ingat aku hadap sangat ke dengan muka dia tu.

"Eh..bila saya kata muka awak kedut? Awak terasa sendiri yer bagus la kalo awak sedar", dia tersenyum sinis. Aku mengetap bibir menahan sabar. Sabar tu sebahagian daripada iman. Terus aku berlalu dari situ.

"Malam ni ada pasar malam kat depan apartment saya. Kalau nak beli sayur layu pesan la kat saya. Boleh saya belikan untuk hilangkan kedut muka awak.."laungnya makin membingitkan telingan aku. Sakit hati, sakit mata, sakit telinga..semuanya sakit bila aku jumpa mamat sewel ni. Ape yang aku berhutang dengan dia ye sampai dia kacau hidup aku agaknya? Arghh mental aku dibuatnya.

++++++

Sakit kepala campur blur di tambah dengan rasa tak puas hati dengan keputusan yang baru aku dengar. Macam mana la ayah aku boleh upah tendar renovate Office ni dengan mamat sewel tu sebagai arkiteknya? What?? Dah takde orang lain ke yang tercalon. Dah pupus ke arkitek handal dalam Malaysia ni.
"betul ke ayah ambik dia tu jadi arkitek nak ubahsuai opis ni?", Soalku sebaik saja melihat mamat sewel tu keluar dengan senyuman meluat dari bilik ayah aku. Nyampah aku.

"Dah kebetulan dia jer yang memenuhi spesifikasi kita.. Ayah pun dah tengok hasil-hasil kerja dia sebelum ni. So Adorable", jawapan ayah menjengkelkan aku. Iyer la tuh kebetulan konon.Ntah yer ntah tidak hasil kerja mamat tu. Ntah-ntah dia curi idea orang lain, sape tau. Bebelku dalam hati. Aku memuncungkan bibir tanda protes.

"Ayah tak nak masalah peribadi Aya dengan dia merosakkan prestasi kerja Aya. Jangan terlalu prejudis. Seorang yang professional takkan menilai orang lain dengan hanya melihat penampilan luaran je. Aya faham kan.." kata-kata ayah aku seakan-akan menyedarkan aku tentang sesuatu perkara. Ye tak ye jugak..sejak bila aku jadi macam ni. Terlalu berkira pada sesuatu. Im a professional thinker!

"ok!" jawabku ringkas lantas keluar menuju ke mejaku. Dalam hati terselit ingatan pada senyuman lelaki itu. Macam aku pernah jumpa dia. Kat mana ek?

++++++

Aku mencuri-curi pandang pada ketekunan dia membuat kerja. Sepatutnya hari ni cuti, tapi aku terajin sedikit untuk datang pejabat menyiapkan kerja yang tak berapa penting. Atau bahasa lainya aku saje jer datang pejabat hari ni tanpa berbuat apa-apa. Kerja-kerja mengubahsuai pejabat hampir siap. Mungkin dalam 3 atau 4 hari lagi bahagian-bahagian yang diubahsuai dah boleh digunakan sepenuhnya. Nampaknya aku tak dapat tengok dia lagi. Dan nampaknya jugak sampai sekarang aku masih gagal mengecam mamat tu. Betul aku rasa macam pernah jumpa dia.
Aku tak tipu. Tapi sape? Kat mana?

"Tak baik curi-curi pandang. Curik tu kan berdosa. Kalo nak pandang tu, pandang jer terus. Takyah curik-curik" , tiba-tiba satu suara mengejutkan aku. Aku menoleh.

"Eh..ape plak. Mata saya..suka hati la saya nak pandang ape pun..", balasku spontan. Malu pun yer jugak. Asal tiba-tiba dia boleh terjongol kat depan aku ni pulak. Bila masa dia berdiri kat situ. hishh..

"Oh ye tak yer jugak ye. Sory la tersyok sendiri pulak saya. Ingat Cik Maria pandang saya tadi. Atau mungkin Cik Maria pandang pada salah sorang pekerja-pekeja indon saya tu tak? Kalo Cik suka, bole saya pinangkan.." berasap telinga aku dengar. Ada je ayat nak kenakan aku. Aku cegilkan mata memandangnya geram. Dasar mulut takde insuran betul la..

"Awak keluar!!" herdikku tersangat la geram.

"eh..kedut dah bertambah.." sempat dia menjawab sebelum mencicit keluar. Leretan gelaknyer semakin kuat di cuping telinga aku. Tapi ajaib, gelak dia tak membuatkan aku marah. Seakan-akan ada kemesraan antara gelak tu dengan telinga aku. Ape kena dengan aku ni.

++++++

"Ayah dah bagi ke bayaran pada arkitek tu?" soalku disuatu pagi sebaik saje sampai di opis. Dahi ayah berkerut.

"Dah..semalam dia datang ambik. Kenapa?" soal ayah hairan. Aku pun hairan jugak sebab ape aku tiba-tiba tanya. Dan jugak kenapa aku berminat nak tanya.

"Saje tanya.." balasku terus keluar dari bilik ayah. Aku mimpi ke? Kenapa aku tanya ni? Aku menggaru-garu tudung yang tak gatal.

"Shila..tolong dapatkan saya nombor telefon arkitek yang ubahsuai opis kita ni. Sekarang yer.." pintaku diluar jangkaan.

"Baik Cik..." dengan segera sekretari ayah aku tu mencari. Bagus! Dan dengan segera dia menghulur sekeping business card padaku. Lantas tanpa menunggu lama aku mendail nombor telefon yang tertera di atasnya. Belum sempat aku mendail, mataku terpaku pada nama si pemilik kad tersebut yang cukup-cukup aku kenal dan amat-amat sinonim dengan hidup aku.

Amir Azrie bin Kamil Hafiz
Architect
M&A Sdn Bhd, No 17 Jalan Seksyen 7, 47300 Shah Alam. Selangor

"Ayie!!!" jeritku membuatkan staf lain memandang. Tanpa menghiraukan keadaan sekeliling, aku berlari selaju mungkin untuk menuju ke alamat yang tertera. Terasa ada genangan air meluncur deras dari kelopak mata. Ayie.

++++++

"Boleh saya jumpa Encik Amir?" soalku pada penyambut tetamu yang senyum menyambut kedatanganku. Aku melihat sekeliling. Memang cantik pengubahsuaian pejabat ni. Memang dia seorang arkitek yang berbakat. Kenapa aku tak pernah perasan dulu? Kenapa aku tak pernah nak ambil tahu pasal arkitek yang ayah pilih.

"Maaf Cik,En Amir cuti hari ni. Ada apa-apa pesanan ke nak saya sampaikan pada dia?" jawapan yang diberikan amat menghampakan. Hilang keterujaan aku sebentar tadi. Cuti la pulak. Asal la masa ni dia nak cuti. Cuti la hari lain ke..esok ke..lusa ke.

"Bole saya tau alamat tempat tinggal dia?" pintaku.

"Err maaf cik. Cik ni sape ye?" banyak tanya pulak dia ni.

"Saya dari Syarikat yang dia buat ubahsuai pejabat sebelum ni.Ada perkara yang saya perlu berbincang dengan dia", eh, laju pulak aku memberi jawapan. Tiba-tiba aku terbohong sunat. Bijak jugak aku cipta skrip spontan.

"Maaf, setahu saya pengubahsuaian tu dah selesai. Bayaran pun kami dah terima, jadi saya kira tak ada apa-apa masalah lagi", nak aje aku sumbat mulut gadis ni dengan pen. Dia ni penyambut tetamu ke atau wartawan kat syarikat ni. Banyak bunyik pulak.

"Ada sedikit masalah pada pengubahsuaian tu. Jadi saya nak berbincang sediri dengan En Amir", jawabku lagi. Lepas ni dah takde alasan dah aku nak buat kalo gadis tu masih banyak tanya lagi.

"Kalau macam tu, Cik cuba telefon dia dulu buat appointment. Ni bisnes kad dia, Cik bole dail nombor yang tertera kat situ", dia menghulur sekeping kad pada aku. Ye tak yer jugak, apasal la aku tak terfikir untuk terus jer contanct handphone dia tadi. Aku tersenyum sendiri. Gelojoh betul.

"Terima kasih.." ucapku terus berlalu. Rasa termalu sendiri pulak dengan sikap aku tadi.

++++++

"Haraf maaf. Nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi buat masa ini. Sila cuba lagi bla3.."
Ceh, operator pulak yang jawab. Mana dia ni. Tak tau ke dia yang aku keresahan kat sini. Oh Ayie.. Sudahnya, aku nekad untuk menghantar mesej je pada dia.

Saya nak jumpa awak segera, sila hubungi saya secepat mungkin. Urgent!

Macam terdesak aje bunyiknya. Tapi aku terpaksa dan perlu jumpa dia..

++++++

Aku pergi lagi ke pejabat dia. Masuk kali ni dah kali yang ke tigabelas aku tercongok di depan pintu pejabat ni setelah berpuluh-puluh mesej aku tak berbalas. Memang saje nak mencabar kewibawaan aku agaknya lelaki ni.

"Tolong la..saya perlu jumpa dia. Ada perkara mustahak saya nak bercakap dengan dia. Bagitau la saya alamat or anything yang membolehkan saya jumpa dia", rayu ku untuk kesekian kalinya pada budak penyambut tetamu tu. Dia pun dah jemu gaknyer tengok muka aku. Lantak la.

"Maaf cik..", tuturnya seakan buntu. Mungkin dah takde alasan lain lagi dia nak beri pada aku selepas alasan Ayie cuti, Ayie balik kampung, Ayie outstation, Ayie kursus, Ayie bla3 tak di terima pakai oleh aku. Aku tak kira, aku nak juga tau mana Ayie berada.

"Tolong la..awak jer yang bole tolong saya. Jasa awak akan saya kenang sampai mati", rayu ku lagi. Serba salah dibuatnya gadis tu diperlakukan oleh aku.

"Cik..sebenarnya En Amir dah lama berhenti. Sejak 3 bulan lepas..", kata-kata gadis tu umpama bom atom bergelodak dalam badan aku. What??

"Berhenti?", soalku terkejut. Dia mengangguk. "Kenapa?" sambungku lagi dengan hairan. Dia mengetap bibir.

"Sekarang En Amir sedang jalani rawatan kat hospital. Dia sakit", aku lihat ada nada sebak disebalik suara gadis tu.

"Sakit ape?", aku inginkan kepastian. Terkejut dengan berita yang disampaikan. Rasa tak percaya pun ya. Ntah-ntah gadis ni nak main-mainkan aku gaknyer. Mungkin Ayie suruh.

"Cik pergi la jumpa dia sendiri. Mungkin kalo bernasib baik, dia nak jumpa cik", gadis tersebut akhirnya memberitahu juga di mana Ayie berada. Tapi benarkah? Seakan-akan tidak percaya denga napa yangaku dengar, segera aku pegi ketempat yang diberitahu.

++++++

Dari jauh aku melihat susuk tubuh seseorang sedang duduk dibangku taman hospital. Rasa jantung aku berdegup kencang. Perlahan-lahan aku mendekatinya.

"Assalamualaikum " ucapku padanya. Dia mendongak. Hampir menitis air mata sebaik sahaja melihat dia.

"Ayie..", rintihku sayu

"Waalaikumussalam. .", jawabnya perlahan. Dia senyum.

"Betul ke awak Ayie? Apasal lain?" tanyaku inginkan kepastian. Dia senyum dalam kepayahan. Luruh jantungku melihat senyuman tu.. Senyuman yang lebih sedekad tak pernah aku lihat.

"Dapat jugak awak carik saya..penat saya nyorok. Ingat nak ajak gaduh tadi", dia masih sempat bergurau lagi dalam keadaan macam tu. Aku memerhatikan kepalanya berserkup dengan cap. Rambutnya yang 5 bulan lalu lebat kini tiada lagi. Aku menahan air mata dari gugur. Aku duduk di sebelahnya. Dia tak pula mengesot malah membiarkan saja aku duduk dekat dengan dirinya.

"Awak jahat", aku memukul lengannya perlahan.

"Saya dah agak dah..awak mesti tak dapat cam saya.." jawabnya masih mempamerkan senyuman.

"Sumpah..saya tak sengaja. Awak memang lain.. Dulu awak lain..", hanya itu yang aku mampu jawab. Memag betul..12 tahun dulu, aku kenal dia, dia agak berisi. Tapi tetap macho dan sweet. Tetap mampu membuatkan aku jatuh cinta pada dia berkali-kali. Bukan cinta monyet, tapi cinta yang sebenar-benar cinta seorang manusia kepada manusia lain. Walaupun masa tu kami masih bersekolah, tapi perasaan tu bukan perasaan biasa. Atau mungkin masa tu gaya dan ramabut dia lain kot. Rambut sentiasa gondol.

"Masa tu kita sekolah lagi, makan kuat.. bersukan.. memang la lain.. Awak pun lain. Makin lawa..", pujinya ikhlas. Aku menunduk.

"Maaf...saya tak dapat cam awak.." ,tuturku lagi menukilkan rasa bersalah yang bersarang di hati.

"Takpe Erm, awak hidup gembira sekarang. Lega la saya.. ", luahnya membuatkan aku agak terkedu. Terbantut segala pertanyaan aku tentang persoalan kenapa dia tinggalkan aku dulu.

"Dapat jumpa awak lagi saya gembira", jawabku ikhlas. Sebenarnya terlalu-lalu banyak perkara aku nak bagitau dia. Terlalu banyak benda aku nak bincangkan dengan dia. Banyak lagi yang aku nak sampaikan dan bercerita pada dia. Tapi bila tengok je wajah dia, bila lihat penderitaan dia, aku terasa nak larut sama dalam diri dia. Nak menyelami keadaan dan kesakitan dia.

"Saya dah lama nak jumpa awak, tapi keadaan selalu membataskan pergerakakan saya. Saya bimbang kalo-kalo awak dah ada teman hidup masa tu. Tapi mungkin tuhan nak menemukan kita lagi. Saya ingat awak dah kawen. Atau sekurang-kurangnya dah ada pakwe..kenapa awak masih single Aya?", soalnya membuat aku tergamam. Dia memandang aku seolah-olah inginkan satu jawapan yang aku sendiri tak mampu beri.

"Hari dah gelap. Yok saya bawak awak ke dalam", aku membiarkan soalannya berlalu tanpa jawapan. Dalam keadaan sekarang, tak de mood aku nak bercerita soal kekasih atau pakwe. Melihatkan keadaan dia saje aku dah cukup tersiksa jiwa raga.

Aku menangis semahu-mahunya di dalam tandas setelah mendapat kesahihan tentang penyakit Ayie dari doktor yang merawatnya. Ya Allah..kenapa dugaan ini yang harus aku terima .Setelah 12 tahun kami terpisah, dan berjumpa semula dalam keadaan dia yang akan meninggalkan aku. Kenapa kami dipertemukan andai dia sekali lagi akan hilang dari hidup aku. Hilang untuk selama-lamanya.
"dia menghidap penyakit leukemia tahap kritikal.. keadaannya sangat lemah.." masih terngiang-ngiang suara doktor tu dalam cuping telinga aku. Tak terdaya nak menahan air mata dari keluar.

++++++

"Awak kita kawen..", pintaku padanya disuatu petang. Mungkin nampak gila ape yang aku sampaikan. Nampak tak senunuh pun yer jugak sebab dalam keadaan sekarang aku boleh bangkitkan soal kawen. Tapi aku terlalu ingin sangat bersama dia. Terlalu ingin..

"Aya..mustahil. ." jawabnya lemah. Dah agak jawapan dia. Tak kira. Aku dah tekad.

"Ayie..saya memang betul-betul maksudkannya. . Saya nak jaga awak..nak bahagiakan awak.. saya.." dia meletakkan jari telunjuknya ke bibir aku. Dia menggeleng.

"Saya tak nak awak musnahkan kebahagiaan awak dengan mengingati saya bila saya dah tak ada nanti. Saya tak nak jadi orang yang zalim dengan meninggalkan awak dalam keadaan kenangan kita bersama sentiasa bermain dalam memori awak. Saya minta maaf..awak carilah kebahagiaan dengan orang yang betul-betul boleh membahagiakan awak" dengan payah dia menuturkan ayat. Ya Allah..berilah aku kekuatan untuk menghadapinya. Aku tahan sebak di dada.

"Sebab nak kejar kebahgiaan la saya tunggu awak selama 12 tahun Ayie. Dah cukup banyak kenangan awak yang saya bawak sepanjang saya hidup sampai sekarang. Awak rasa, mampu ke saya lupakan awak walau kemana sekalipun awak pergi? Sekali dua mungkin saya bole buat-buat tak kisah, tapi untuk kali yang seterusnya, saya bukan la setabah itu nak hadapinya tanpa sempat hidup bersama awak", jawabku menahan esak. Tolong la faham Ayie..rintihku.

"Saya tak mampu nak bahagiakan awak.." setitik air jernih jatuh dari kelopak matanya. Dia menangis syahdu. Air mata yang aku tahan akhirnya merembes juga keluar. Aku terdorong untuk memeluknya erat. Meredakan tangisnya. Tak sampai hati aku melihatkan dia dalam kepayahan menahan sebak dan melawan kesakitan.

"Sekali ini je tolong jangan menolak permintaan saya.." pintaku yang terakhir padanya. Sorotan mata yang dipamerkan seolah-olah mengiyakan. Aku tersenyum.

"Saya cintakan awak Aya sejak dulu", tuturnya perlahan tapi masih jelas di pendengaran aku. Aku memejam mata, berharap agar waktu terhenti seketika dan membiarkan kami dalam keadaan yang membahagiakan ini.

++++++

Upacara pernikahan yang sederhana dan ringkas berlangsung di hospital. Bersaksikan kaum keluarga yang terdekat, aku sah menjadi isteri Ayie. Jejaka yang aku cintai sejak lebih sedekad lalu. Bermula dari cinta alam persekolahan, aku bawa cinta aku hingga ke alam dewasa. Kami terpisah kerana masing-masing mengejar impian hidup yang lebih bermakna. Lagenda cinta aku tak pernah terpadam. Aku mengucapkan syukur yang tak terhingga diatas persetujuan kedua belah pihak keluarga dengan keputusan aku. Restu mereka adalah kekuatan aku untuk bersama Ayie mengharungi saat-saat terakhir dia. Kekuatan dan ketabahan yang bukan sedikit untuk aku hadapi. Dan aku tak pernah menyesal dengan keputusan ini. Terima kasih Ayah, Mak.. Ummi dan abah. Untuk sedikit waktu ini, akan Aya peruntuk dan manfaatkan masa yang ada untuk membahagiakan Ayie.

"Sayang.."panggilku perlahan dicuping telinganya. Perlahan-lahan dia membuka kelopak mata. Aku mencium dahinya. Sejuk.

"Selamat pagi.."ucapnya perahan. Dia cuba untuk senyum. Setelah kami diijabkabulkan, aku nekad untuk menyimpan air mata dan hanya ingin mempamerkan wajah gembira saja depan dia. Sekarang bukan waktu untuk bersedih. Sedangkan dia tak pernah bersedih, malah sentiasa cuba untuk mengembirakan aku lewat waktu ini. Jadi, mengapa aku harus berduka di hadapannya bukan?

Kami banyak menghabiskan masa bersama. Malah, wad ni dah jadi seperti rumah aku jugak. Makan pakai semua di sini. Seolah-olah ini adalah bilik pengantin kami. Soal kerja dah lama aku tinggalkan. Nasib baik jugak ayah memahami. Maaf ayah, untuk jangka waktu ni, Aya tak dapat tolong ayah kat pejabat. Adakalanya kami bertadarus bersama. Agak terkilan jugak sebab tak dapat berjemaah bersama dia.

"Aya ku sayang.." panggilnya manja. Sejuk telinga aku mendengar. Kalau la masa boleh terhenti...aku nak dia memanggil aku sebegitu selama-lamanya.

"Awak ingat lagi tak masa zaman kita sekolah dulu", perlahan-lahan di menuturkan kata. Ingat sayang. Terlalu ingat. Tak satu pun yang Aya lupa.

"Ingat tak masa kita study sama-sama dulu, pastu awak tertido. Saya tak kejut sampai la petang. Awak merajuk lepas tu buat-buat tak kenal saya.. " ujarnya lagi . Aku mengangguk. Aku cuba menyembunyikan sebak.

"Masa awak tanya kenapa saya takde makwe....saya jawab saya gay. Awak gelak. Saya berharap sangat awak jawab yang awak nak jadi makwe saya bila saya tanya awak nak jadi makwe saya ke? ..."dia cuba lagi untuk menyambung kata. Terasa hati semakin pedih setiap kali melihat keadaan dia untuk cuba bercakap. Aku pilu.

"A'ah..pastu ingat tak awak lupa besday saya..awak buat-buat tak tau. Rupanya petang tu awak dah pakat ngan kawan-kawan lain buat surprise kat hostel kan..awak memang jahat.." sambung ku untuk mengelakkan dia terus bersuara. Tapi dia tetap juga nak bercakap. Akhirnya aku mengalah. Ntah selama mana lagi aku mampu dengar suara dia. Kami sama-sama ketawa. Kami mula bercerita tentang kisah silam dan tentang pertemuan semula kami 6 bulan yang lalu. Katanya, aku terlalu ego semasa mula-mula berjumpa dulu. Mana taknya, dia asyik kenakan aku je. Mau tak melenting. Katanya lagi, dalam diam-diam dia selalu perhatikan aku. Menjadi arkitek untuk mengubahsuai pejabat aku adalah peluang yang amat berharga baginya. Nama Syarikatnya M&A adalah sempena nama kami, Maria dan Amir. Sungguh dia jugak tak pernah lupakan aku. Dia dapat mendekati aku walaupun aku tak pernah perasan kewujudannya. Kalaula aku tau waktu itu..tak hingin walau sedetik pun aku nak menyakiti dia.

Aku seolah-olah lupa bahawa dia akan pergi meninggalkan aku. Aku terlalu berharap waktu itu boleh berputar.. Moga Allah beri peluang untuk aku hidup bersama dia dengan kembalikan kesihatan dia seperti sediakala, dan aku berjanji tak kan sakitkan hati dia lagi. Tapi sebagai seorang hamba, aku redha di atas Qada' dan Qadar yang telah tertulis untuk aku. Hidup mesti terus.

Sehingga la hari terakhir dia menutup mata...aku menjadi teman yang setia berada di sisi. Tangisan aku dah lama kering. Sekering hati aku yang dibawanya pergi. Maafkan Aya..Aya tak mampu nak tunaikan janji pada Ayie agar mencari kebahagiaan lain selepas ini. Cukup la satu kebahagiaan ni je yang Aya rasa. Terima kasih sebab menjadi suami yang baik. Terima kasih keran mencintai Aya. Dan terima kasih kerana menjadikan Aya kekasih awal dan akhir Ayie.

++++++

Semasa mengemas barang-barangnya di rumah sewa yang pernah dia diami, satu persatu gambar kenangan kami aku temui. Sekali lagi air mata ini tak berhenti mengalir. Ingin sekali aku kembali ke masa dulu andai aku termampu. Masa mula-mula aku mengenal cinta. Tapi apakan daya, hanya kenangan saja yang tercipta untuk aku.
........
"Hai bleh dok sebelah awak tak?" soal ku bersahaja sambil menggenyeh hidung yg gatal dan penuh berhingus. Aku nampak wajahnya berkerut. Memandang penuh kejelikkan. Aku masih berdiri dan berharap dia memberi ruang untuk aku duduk di sebelahnya. Nak tak nak dia mengesot sedikit punggung dan memberikan ruang untuk aku duduk.

"Awak sokong pasukan mane?" tanyaku lagi. Dia merengus. Ku hembus hingus yang sarat dalam hidung pada sapu tangan yang aku bawa. Alahai..masa ni plak nak kena selesema. Aku pura-pura tak nampak mata-mata pelajar lain yang mengerling geli.

"Lupa la..mestila la awak sokong pasukan sekolah kita ye tak? Hahaha" aku mengekek lucu. Orang sekeliling menjeling..

"Diam bole tak? Tengok jer la.." balasnya tegas. Aku senyum. Ntah kenapa aku senyum walaupun dia marah. Aku menggigit kuku sambil memandangnya. Dia menjeling sinis. Aku sengih.

"Yeah!!! Merah! Merah! Merah memang terror! Merah berani! Merah mesti menang!!", sorakku tanpa memperdulikan orang sekeliling yang memandang sinis kearahku. Aku mesti bagi sokongan pada pasukan aku sendiri iaitu pasukan Merah. Pasukan yang seringkali menjadi juara bagi bola jaring setiap kali diadakan perlawanan antara sekolah-sekolah. Dan sekarang sedang berlangsung perlawanan bola jaring antara sekolah aku dengan sekolah kampong sebelah.

Tiba-tiba aku nampak dia melambai ke arah sesuatu. Aku kaget. Eh sape yang dia lambai tu? Aaaa? Tu bukan gadis idaman sekolah ke? Aku mengetap bibir. Itulah satu-satunya pesaing aku yang paling bahaya di sekolah ni. Aku menggosok-gosok hidung yang tak gatal. Tunggu kau! Aku bakar rambut rebonding ko tu!

+++++

"Hai Ayie!!!", aku melambai ke arahnya tanpa segan silu. Nama Dia Amir Azrie. Pelajar form 5 selaku ketua pengawas sekolah, ketua rumah sukan, ketua Kelab Agama Islam, ketua pelajar, ketua pidato, ketua pengakap, ketua bola baling, dan bermacam-macam ketua la yang dia sandang. Termaksuklah ketua yang dah mendapat tempat di hati aku. Hebat bukan. Dan dia la buah hati pengarang jantung aku. Walaupun dia langsung tak kenal aku, tapi tak pe. Sebab aku kenal dia. Aku mengekorinya.

"Awak ni sape?", soalnya pelik. Melilau matanya memandang aku atas bawah. Aku terbersin. Dia menutup hidung. Aku sengih. Dah agak dah, dia mesti tak kenal aku. Almaklum la, aku pelajar dari kelas tercorot sekali. Bukan top studet, bukan jugak gadis idaman sekolah. Aku biasa-biasa je.. Sejak aku berpindah kat sekolah ni hampir setengah tahun yang lepas, aku cuma curi-curi kenal dia dari jauh je. Kini tiba la masanya untuk aku menonjolkan diri depan dia.

"Saya peminat awak. Nama saya Maria. Panggil Aya jer. Form 4.." Aku menghulur tangan untuk bersalam. Dia terpaku bak patung lilin yang ada kat negara US nun. Salamku yang ikhlas tak bersambut. Tak pe..lagipun bersentuhan antara lelaki pompuan tu haram. Aku sengih. Dia berlalu dengan muka bersahaja.

"Woi Aya lupa jalan nak masuk kelas ke?" tiba-tiba seseorang melaung kearahku. Eh aku kat sekolah ke? Larr..ingat dlm filem tadi. Aku sengih pada Shasha. Aku memandang Ayie dengan ekor mata sehingga kelibatnya hilang dari pandangan. Segera aku berlari masuk ke kelas sebelum cikgu misai tebal datang.

++++++

"Lupa kan la hajat ko nak ber'pakwe'kan Ayie tu mak cik oii" bebelan shasha tak aku pedulikkan. Aku berangan-angan sedang dating dengan Abg Ayie. Wah..indahnya kalu dapat keluar jalan-jalan sambil pegang tangan dengan dia. Mesti terpaku mata-mata bebudak pompuan sekolah ni kalo nampak. Aku sengih dalam bahagia.

"Woii..gila ke? Sengih sorang-sorang. Dah la Aya..mati berangan la ko nak dekat dengan abg senior tu..", shasha menonjol dahiku kuat.

"Ape ni", aku menggosok dahi yang terasa sakit. Jeles la tu sebab aku dapat berborak dengan Ayie. Tapi dia tak dapat. Aku menjuih bibir.

"Kalo ko dapat dia pun ko kena langkah mayat si minah perasan tu dulu..", aku nampak shasha memuncungkan bibir ke arah sesuatu. Aku berpaling. Aaa? Bibir ku terjuih sama. Dia ke? Kenapa ye setiap kali babak heroin suka pada hero, mesti ada pengacau atau penggoda yang interprem. Macam jugak kisah aku dengan Ayie ni. Dan penggoda nya adalah Maya. Eleh..petik jari jer dah tersungkur. Aku segera berjalan ke arah minah yang dimaksudkan. Aku membengkes kakinya yang sedang berjalan bak merak masuk hutan. Lenggang lenggok dan liuk lentuk badan yang konon-konon macam model tu jatuh terjelepuk ke lantai kaki lima sekolah. Hahahahaha.. sebijik macam tenuk jatuh. Pelajar lain turut mengilai sama. Puas hati aku. Hahahaha!!

Pukk!!! Terasa bahuku di pukul kuat dengan buku. Adoii..ape ni!

"Dah puas berangan?", aku mendongak memandang shasha yang sedang bercekak pinggang. Aku menggigit kuku. Sengih. Kelibat Maya si minah perasan hilang tanpa sempat aku merealisasikan rancangan jahat aku tadi. Ciss!!

++++++

"Macam mane ni. Duit saya tak cukup. Tolong la pakcik..hantar saya. Hutang dulu..esok lusa saya bayar..", aku merayu pada pakcik teksi yang tanpa belas kasihan tak membenarkan aku naik teksinya sebab tak cukup duit nak bayar tambang. Abih la aku. Dah la tertinggal bas. Nak naik teksi pun tak cukup duit. Tadi rasanya duit aku ada dalam beg ni.Aku menggaru-garu tudung.

"Awak tunggu la teksi lain. Takde duit tapi nak naik teksi..", aku dengar pakcik tu membebel. Aku menggaru kepala mencari ikhtiar.

"Tolong la pakcik..saya ada pekse ni..tolong laa..", rayu ku lagi campur bohong sunat. Mana ada peksa, aku tipu. Dah rayu tahap leleh air mata dah ni. Tapi pakcik tu memang tak de perasaan ku kira. Muka nya tak ada simpati langsung. Aku rasa macam nak bakar jer teksi dia nih.

"Tunggu.!!." , satu suara melaung. Aku menoleh. Terpaku. Dia senyum. Rasa nak pengsan.

"Pakcik..tolong hantarkan kitaorg ye. Saya bayar tambang dia..", Aku terpaku. Ya Allah...saat- saat ni kau hantar seorang hero untuk menyelamatkan aku. Syukur. Rasa nak peluk-peluk pelajar lelaki tu. Yeah..yeah.. !!!

Sejak tu aku la peminat rahsia dia. Walaupun dia tak pernah tau. Aku sengih lagi mengingatkan detik-detik perkenalan aku dengan Ayie. Kih3..Macam sewel pun yer.

"Aku rasa tahap miang dan angau kau makin menjadi-jadi la Aya. Baik ko pegi check otak ko yang terputus satu wayar tu ", aku tak menghiraukan ngomelan shasha. Nasihat tak membangun langsung.

++++++

Laparnya perut. Ramai pulak la pelajar yang beratur. Aku lapar sangat ni. Aku gosok perut yang sememangnya lapar dan sejak tadi berirama keroncong dan berdondang sayang. Mataku terpaku pada satu susuk tubuh. Wow!! Ayie. Mataku terkebil-kebil memandangnya. Umpama magnet tiba-tiba je aku berjalan ke arahnya.

"Hai Ay", belum sempat ayat aku habis untuk memanggilnya, aku dah pun tersembam ke lantai betul-betul depan Ayie.. Ayark!!! Terasa bergegar segala sendi dan tulang-temulang badan aku. Bermandi mi dengan air sirap aku hari ni. Rasa macam tak nak bangun pun yer. Aku pandang Ayie, mukanya penuh perasaan terkejut. Aisey..kenapa la terjadik kejadian tak diingini time nih. Perlahan-lahan aku bangun dan mengutip mi yang bertaburan. Aku memandang pada si pemilik mi tadi.

"Woii ko ni mata letak kat kaki ke?", pekik budak tu geram. Mane tak nya, makanan dia dah aku dermakan kat lantai dan baju aku ni.Err

"Maaf..maaf. .saya tak sengaja", aku terkulat-kulat memadang budak tu. Ape aku nak buat ni? Takkan nak ganti kot. Duit aku pun cukup-cukup je nak makan.

Aku paling kearah Ayie. Dia berjalan di iringi teman-temannya tanpa memperdulikkan aku. Sedih dan berdukacita aku rasa.

"Aku rasa budak pompuan tu gila la..angau kat ko kot..", dari jauh terngiang-ngiang ayat yang keluar dari mulut salah seorang member dia. What??!!Aku gila?!! Ayie menoleh kearah aku. Mata kami bertembung. Pandangan sinis dilemparkan pada aku.. Macam menyampah jer caranya. Berkecai jiwa raga aku. Sampai hati Aku rasa macam aku sorang je ada kat kantin tu. Walhal ramai umat yang lain hanya memandang sambil berbisik-bisik tengok aku. Rasa macam tengah menang award plak.

++++++

Semua tertanya-tanya siapa gerangan pengirim 10 biji epal sempena friendship day yang diterima Ayie. Aku tersenyum bangga. Akula pengirim misteri tu. Shasha kata aku gila sebab membazir duit je beli epal tu. Aku senyum je. Mazli kata aku sewel sebab suka pada orang yang tak suka aku. Aku senyum jugak. Mira pulak kata aku suka bermimpi di siang hari dan tunjuk kaya walaupun tak kaya untuk beli banyak epal.Pun Aku senyum jugak. Makin tembam pipi aku ni asyik senyum je. Tak pe la...walau ape orang kata, yang penting aku suka. Hidup jangan putus asa. Itu pesan mak aku.

++++++

Aku berkejar keluar kelas untuk memastikan tidak ketinggalan bas sekolah. Ni cikgu misai tebal punya pasal la ni, tak pasal-pasal aku keluar lambat. Sebenarnya aku kena denda sebab tak buat keje sekolah. Subjek geografi paling la aku kureng. Sorry la cikgu.. Aku memecut laju berlari keluar perkarangan sekolah. Tapi satu bas pun takde. Uwaaa!!! Bas tinggal aku.

Aku sorang je ke. Aku pandang kiri kanan. Eh..macam kenal. Senyum miang sampai ke telinga.

"Hai..lambat jugak ke?", soal ku lembut. Dia menoleh. Dahi berkerut. Dilemparkan senyum walaupun aku tau senyum tu tak ikhlas.

"hrmm", jawabnya acuh tak acuh. Mata nya tertumpu pada buku yang sedang di baca. Aik..subjek geografi la.

"Awak minat subjek ni ke? Wah..same la kita. Saya pun minat sangat subjek ni..", aku tipu! Aku paling benci subjek Geog.

"hrmm", balasnya lagi. Dia ni bisu dah ke. Aku menggigit kuku. Tanpa segan silu aku duduk di sebelahnya. Dia mengesot sedikit punggung. Aku terus memerhatikan dia sambil tersengih-sengih.

"Awak ni ok ke tak? Macam tak betul jer", soalnya serius memandang aku. Haa..ada pun suara.

"Ok..", jawab ku sepatah dan terus memandang buku nota geografi yang di baca. Dia mengalih tempat duduk jauh sedikit dari ku. Sombong. Aku memintal-mintal hujung anak tudung yang aku pakai.

Tiba-tiba sebuah kereta berhenti betul-betul berhadapan tempat kitaorang duduk. Aku terkejut. Macam ganas jer bunyiknya.

"Woiii..ko la kan yang cuba nak ngurat awek aku!!!", laung seorang lelaki tanpa memberi salam pada kami. Aaa? Aku nak ngurat awek dia ? gila ape? Segera dia meluru ke arah Ayie lantas memberikan satu tumbukkan padu pada mukanya. Eh..ape yang berlaku ni?

"weh..ape hal ni?!! ", aku yg tak tau ape-ape cuba meleraikan ape yang berlaku. Macam dalam drama tamil pulak dah ni.

"Ko diam! Ko nasihat kat pakwe ko ni, jgn sesekali rapat dengan Maya. My girlfriend! Paham", aku di herdik. Badigol punya budak. Suka-suka jer tengking aku. Dah lama hidup ke... Tapi aku suka la ayat 'pakwe ko' tu.

"Kurang asam..apesal ko pukul 'pakwe aku' hah?!", aku memberanikan diri menendang celah kelengkang mamat tu. Abik ko! Haha..dia tertunduk jatuh ke tanah.

"Tolong!! Tolong!!!", laungku sekuat hati. Aku nampak Ayie dah tertuduk menahan sakit sebab kena pukul tadi. Alalala..kesiannyer dia.

"Woi bro! bla bla..ada orang dtg.." ,datang seorang mamat lagi menghampiri kitaorang. Segera dia menarik lelaki yang dah aku tendang kelengkangnya tadi masuk kedalam kereta. Ha..tau takut!! Ada ke patut siang-siang buta serang orang mcm ni. Kat budak sekolah pulaktut .Hlang akal ape! Kompem masuk jel la tuh. Aku segera mendapatkan Ayie untuk meredakan kesakitannya. Alahai

"Kenapa awak tak balas dia pukul tadi", soalku padanya.

"Ganaz jugak awak ni yer..Pakai kain pun sempat menendang lagi. "sempat dia mengkritik aku tuh.

++++++

Sejak dari hari yang bersejarah dalam hidup aku tu berlaku, Ayie semakin rapat dengan aku. Maka gegak gempitala satu sekolah dengan termetrainya gossip aku ni makwe Ayie..Aww suka gila. Si beauty and the beast versi terbalik berlaku kat sekolah. Walaupun kadang-kadang dia tu seolah-olah tak de perasaan tapi layanan dia agak baik pada aku. Kalau angin dia elok, dia akan belanja aku makan kat kantin. Kalau angin dia tak elok, jangan kata belanja makan kat kantin.. aku yang nak belanja pun dia tak nak. Tak pe la..yang penting aku dah jadi kawan dia.

++++++

"Awak nak ape lagi...kita kan kawan je..", aku hanya jadi pemerhati dalam perjumpaan antara Ayie dgn Maya. Dia ajak aku teman untuk jumpa minah tu. Rasa kemenangan berpihak pada aku. Nak je aku gelak kuat-kuat kat cuping telinga minah tu. Biar dia pekak.

"Ayie kitaorg memang takde ape2. Dia tu jer yang perasan. I tak sangka dia boleh pukul you..sampai jadik kes polis. Sorry.. Memamg dia layak. Padan muka. But..im so sorry Ayie..", Rayu Maya umpama nyanyian sumbang kat telinga aku. Geli aku dengar. dia melemparkan pandangan kurang selesa pada aku. Aku buat muka toya.

"Asal you bawak budak ni sekali. Dia takde kena mengena dengan kita. Sape dia ni??", sinisnya sambil memandang aku atas bawah. Aku membalas pandangannya. Lagi sinis. Please lah!!

"Bagusla kalo awak tade ape-apa dgn budak tu. Budak tu samseng. Pelajar bermasalah. Perangai macam tu tak elok di buat kawan. Kalau kawan buat cara kawan, kenapa perlu jumpa pastu pegang-pegang tanagan. Mesra sangat. Awak kena berhati-hati dengan dia Maya. Saya taknak awak pun terjebak dalam perangai bermasalah dia", Perlahan sura Ayie kedengaran. Eh eh..tak kan dia dah cair dengan ayat minah ni. Oh tidak!

"Betul u risaukan i? Jadi kita bole kapel balik la ek? Betul u tak marah?", Maya tersenyum manja. Ya Allah..menyampah aku tau tak.

"Kawan jemmg kita kawan pon sebelum ni. Tapi setakat kawan jer la..Tak yah la awak fikir bukan-bukan. Exam dah nak dekat. Kita tumpukan pada exam lagi baik daripada soal bercinta. Kan?", jawab Ayie lantas bangun meninggalkan Maya terkebil-kebil hairan. Aku mengekorinya dari belakang.

"What? Ayie..tunggu! Ayie!!", dari jauh terdengar Maya terjerit-jerit. Ish..tak malu betul la dia tu. Aku memandang wajah Ayie. Serius. Kecewa kah dia?

++++++

Aku menemaninya menelaah pelajaran. Ada jugak la satu dua subjek aku minta dia ajar. Adakalanya yang aku tau pun aku buat-buat tak tau. Saje nak dekat-dekat dengan dia. Rasa bahagia menyelinap dalam hati. Shasha nak ikut aku , tapi terpaksa aku melarang keras sebab aku tak nak dia kacau daun. Sekali fikir, macam lokek ilmu la pulak. Tapi bila dua kali fikir, aku rasa tak pe sebab ni la pelung aku nak berdua-duan dengan Ayie.

"Pandang buku..bukan pandang saya!", tegurnya tiba-tiba dengan mata tak lekang mencatit nota.
"Eh..saya pandang buku la ni..", jawabku selamba tapi mata aku masih pandang dia.
"Saya tak rabun lagi lain la kalo mata awak yang juling. Nak pandang bawah tapi tengok atas", perlinya membuat aku termalu sendiri. Cepat-cepat aku menghadapkan buku ke muka. Tapi tak sampai 2 minit aku memandangnya semula.

"Kenapa awak takde makwe?" soalku tiba-tiba. Macam bodoh pulak soalan tu.

"Sebab saya gay.." jawabnya lantas membuatkan aku terus mengekek dan mengilai-ngilai ketawa tak ingat dunia. Rasa nak gelak guling-guling atas tanah. Mata-mata lain yang memandang tak aku hiraukan. Lawak sangat ni. Pandai jugak dia buat lawak Mr bean. Ingatkan selalu serius je.

"Tak caya?", soalnya membuat kan aku terhenti terus daripada ketawa. Macam serius je jawapannya.

"Eh betul ke?", soalku kaget.

"Acah jer", dia senyum. Terkesima aku melihat senyuman yang ala-ala nak senyum tapi tak nak senyum tu. Kalu senyum betul-betul. .dan di tambah lagi dengan keikhlasan, dah lama aku mati terkejung kat sini. Kus semangat.

"Lega? Asal tanya? Nk jadi makwe saya ke?",soalnya memandang tepat ke muka aku. Nak nak! aku meloncat-loncat dalam hati.

"Tak de la..tanya jer", terus aku pura-pura menulis sesuatu di buku nota. Dalam hati tuhan jer yang tau..Ntah ape yang aku tulis pun aku tak tau. Aku rasa semua darah naik kemuka. Jangan pengsan dah la.

++++++

"Saya suka awak..cara awak..sikap awak. Moga kita kekal berkawan sampai bila-bila. Tapi kita masih ada matlamat dan tujuan yang penting selain terus berhubungan. Moga jumpa lagi...", ucapnya di suatu petang tatakala habis sesi persekolahan. Juga merupakan hari terakhir dia berada di sekolah ini. Kedatangannya unuk mengambil result SPM. Aku gembira dengan keputusan peperiksaan SPMnya yang cemerlang. Cita-cita untuk menjadi arkitek terkenal dan berjaya pasti akan kesampaian. Aku pun boleh jugak jadi kekasih yang berjaya untuk dia kalau dia nak.
"Errr ada sesuatu saya nak cakap.." belum sempat aku habiskan ayat, dia terus berlalu menuju semula ke tempat kawan-kawannya yang lain. Aku memuncungkan bibir. Hampa.
Aku nekad menulis surat kepadanya saje untuk meluahkan isi hati. Dan itula surat pertama dan terakhir yang aku beri selepas dia menyepikan diri sehingga la aku lalui masa dewasa dengan menyimpan dia sebagai kenangan yang tak pernah terlupakan.
Sehinggala aku bahagia saat diijabkabulkan menjadi isterinya yang sah. Dan sehingga dia pergi meninggalkan aku untuk selama-lamanya. Sesudah itu aku tersedar, tak mungkin ada peluang untuk aku berjumpa dengan dia lagi. Mengenang manisnya masa lalu membuatkan aku tertawa sendiri. Mungkin itu saja cara yang boleh menghidupkan keceriaan dalam hati aku sejak ketiadaan dia.

++++++

Aku tak mampu mengusir setiap kenangan dia yang ada dalam kotak ingatan. Sumpah. Aku terlalu merinduinya. Mungkin dengan kenangan itu dapat memberikan aku kekuatan untuk meneruskan perjalanan hidup yang masih panjang. Atau esok lusa siapa tahu, aku juga akan mengikut jejak langkahnya. Selagi nyawa dan jasad aku masih bersatu, dia akan kekal di hati dan ingatan. Sehingga la waktu dan masa menetukan andainya hati ini mampu dicintai dan mencintai lagi. Aku redha menerima. Sungguh. Setiap detik aku mendoakan agar dia ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Mendapat tempat yang paling istimewa disisi-Nya. Untuk suamiku yang tercinta, aman la engkau di sana.

Ku cuba redakan relung hati
Bayangmu yang berlalu pergi
Terlukis di dalam kenangan
Bebas bermain di hatiku

Cerita tentang masa lalu
Cerita tentang kau dan aku
Kini tinggal hanya kenangan
Kau abadi di dalam hatiku

Harusnya takkan ku biarkan engkau pergi
Membuat ku terpuruk rasa ingin mati
Derita yang mendera kapan akan berakhir
Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku
Aku cinta Aku cinta oooooooo

8 comments:

Zumairi said...

uish panjangnya...hrp ader yg sudi baca macam paksuu haha

http://paksuu.com

♥ QaseH ♥ said...

kak kiter da bc,,,seyes masa dyer sakit kiter nangis,,,hehehe,,,,

atty's said...

kty berjaya abiskan ....
sadis....huhuhuhuh

atty's said...

kty berjaya abiskan ....
sadis....huhuhuhuh

dd dudu said...

kak jibam, saya baca dari atas sampai bawah

layan gilerr~ hew hew hew ;p

ziha said...

huu..best2..tp cian kan last2 die mati..tak hepi ending..but bhagian flashback tu kite rs pling best..

Resipi Kejayaan said...

Panjang bangat bah,,, jenuh aku skroll.. tp banyak memori je.. Xpela kenangan terindah la tu.. ;-)

adenium said...

akhirnya...dapat gak carik masa... abis kan baca citer pjg nih... kalau lah ada kesah cenggini kat dunia nyata,... emmm....

Photobucket
© Design by | Nurulchumel Lovely Site